mumtazanas.wordpress.com

antivirus, freeware, tips dan trik, seo, advertising

Kumpulan Artikel Tentang Bid’ah


bismillah.jpg

Sebagian orang bingung dengan definisi bid’ah, ada yang berlebihan sehingga semuanya dianggap bid’ah tapi disisi lain ada pula yang menyepelekannya.

Berikut ini adalah kumpulan artikel mengenai bid’ah, semoga bermanfaat.

1 . Adakah Bid’ah Hasanah?

2. Mengikuti Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Menjauhi Bid’ah

3. Perkara Baru dalam Sorotan Syariah

4. Membantah Ahli Bid’ah Harus Dengan As Sunnah

5. Pedoman Agar Tidak Jatuh Kepada Kebid’ahan Dan Hawa Nafsu

6. Sebab-Sebab Jatuhnya Seseorang Kepada Bid’ah Dan Hawa Nafsu

7. Adakah Taubat Bagi Ahli Bid’ah?

8. Titik (Tujuan) Akhir Ahli Bid’ah & Sifat-Sifat Mereka

9. Hukuman Terhadap Ahli Bid’ah

10. Pengaruh Buruk Akibat Memuji Ahli Bid’ah


66 responses to “Kumpulan Artikel Tentang Bid’ah

  1. subekhi Desember 7, 2011 pukul 3:12 p

    baca qur an dengan benar! baca…baca…baca…baca…
    dan tolong fahami wahai pecanda bid ah Ulama’ sebelum kita sudah sadar betul akan hal ini makanya dak usah saling eyel-eyelan
    fahami…fahami…fahami…apa itu al Qur an al hadist ijma’ dan Qiyas
    contoh di Al Qur an tidak ada kata pil koplo extasi pil gedek n lain2 tapi melarang semua yang memabukkan ( ini berarti di Qiyaskan) al qur an tidak di katakan ada zakat padi jagung n lainnya di kita untuk zkat tapi kita mengkiaskannya dengan bahan makanan
    fahami al qur an

  2. agus aji Desember 5, 2011 pukul 3:12 p

    aslamualaikum ,aku bingung ?, ya udah , yang benar2 bingung skarang siapa?hp ,situs isinya hadist,murotal dan dakwa juga di publikasikan,apa ini juga dakwa dunia dan tidak masuk dalam ibadah akherat,wasalam

  3. Abdullah November 26, 2011 pukul 3:12 p

    Nama saya Abdullah saya setuju dengan komentar pak abdulloh…semoga kita tetap bersaudara walaupun berbeda. dan jangan sampai terpecah belah karena nati orang kafir tertawa….

  4. Abdullah November 26, 2011 pukul 3:12 p

    Proklamasi… nama saya Abdullah …sangat setuju dengan komentar/artikel pak Abdoelloh….semoga kita tetap bersaudara dan tidak berpecah belah nanti orang kafir tertawa…

  5. Ve sant Agustus 17, 2011 pukul 3:12 p

    dari dulu ampe skr masalah tetap aja,,, bid’ah2 n bid’ah sebenernya yang jd bid’ah tu apanya??? Klo masalah elektronik g da yang bid’ah,,, tp klo udah menyangkut ibadah baru ada bid’ah… bukankah udah pada jelas,,, liat Al-qur’an masih tetap g da perubahan,,, klo hadis lihat bener2 masih asli apa g???
    Coreksi sesuai g sama Al-qur’an… Klo g sesuai ya udah tinggal saja…

  6. Alus Yasa April 15, 2011 pukul 3:12 p

    Assalamu’laikum. Apakah acara Dzib’aan (sholawatan) dalam peringatan aqiqah termasuk perkara bid’ah?

    • muhammadaditiya Juni 20, 2011 pukul 3:12 p

      Biar ga ragu, belajar langsung sama Gurunya, jangan lewat buku atau tv.
      Sudah banyak Juriah Rasulullah yang berada disekitar kita seperti para Habaib yang membuka Majelis2 Ta’lim di Indonesia.
      Jangan ragu ya . . . . , Apalagi lewat on line seperti ini, banyak artikel2 yang tidak bisa dipertanggungjawabkan isinya.

  7. cahyo Februari 18, 2011 pukul 3:12 p

    Menurut saya,pakai saja prinsip “Tinggalkanlah keragu-raguan”
    Klo kita semua ragu amalan,
    Contohnya seperti qunut misalnya/ ibadah lain,apakah bid’ah atau bukan, selama dengan meninggalkannya tidak membatalkan shalat kita, lebih baik kita tinggalkan.
    Lebih baik kita tinggalkan qunut itu,dan tidak mendapat pahala jika bukan bid’ah daripada kita ragu2 lakukan qunut untuk menambah pahala ternyata bid’ah. Begitupun dengan acara maulid nabi.
    Hilangkan KERAGU-RAGUAN
    Tinggalkan klo memang ragu, pilih yang pasti-pasti aja deh

  8. irvan punk in love Januari 20, 2011 pukul 3:12 p

    HANYA ORANG YG TIPIS IMAN NYA APABILA IA MENGATAKAN TAHLIL,BARZANJI,ZIARAH KUBUR,DAN TAWASUL ITU BID’AH…!!!!
    SUNGGUH DIA AMATLAH BODOH..

    hari gni msih ngmngin bid’ah…
    ngehek bngt kn.???
    toh dalam realita kehidupan kite aje slalu make barang2 n mlakukan perbuatan bid’ah,,
    ea cntohnye aje HP,mobil,mtor,dan brang elektronik lainye,
    and klo kita shoping apalgi nie yg nmnya maen komputer..
    pa ntu bkan bid’ah manteman..??
    apa dizaman nye nabi ade ono yg bgituan..???

    asalkan ntu prbuatan yg baik mah apa salah nya sih kita lakuin…
    iia gk brouw..???

    • firman orang bid'ah Januari 20, 2011 pukul 3:12 p

      wah bner bnget tuh brouw…
      dh lah mslh ntu mah gk sah diperdbatkn..
      ky ny tuh ya bdoh bngt dah..
      masa sama2 orang islam ribut2 aje mslah ibadah yee..
      yg pnting mah dlam sgla sesuatu kita ambil hikmahnye aje manntt…
      iye gk.???

    • abdoellah Juni 30, 2011 pukul 3:12 p

      kalo mau di bilang bid,ah semua. gak bisa makan lagi org indonesia. makan nasi aja gak sama dgn nabi belum makanan2 lainya spt tempe, tahu, duren, rambutan dll buanyak buanget

    • Yahya September 2, 2013 pukul 3:12 p

      Semoga Allah SWT mengangkat kebodohan Anda & memberikan jalan yg benar…

  9. free4mac Januari 19, 2011 pukul 3:12 p

    kenapa urusan bid’ah ini menjadi perdebatan yang sangat panjang. mungkinn perlu sebuah artikel yang komprehensif mencakup pengertian bid’ah sekaligus bantahan2 terhadap anggapan ‘kebaikan’ sebuah bid’ah. sejauh yang aku baca, aku belum menemukan artikel semacam itu.

  10. Peni Agustus 29, 2009 pukul 3:12 p

    Kn udh jlas i2, bahwa mns tdk akn trsest slma hdpx asal berpegang pda alquran dn assunnah..

    Mka jika da tmbahn2 didlmx i2 mka akn trtolak..,

    tp sy mw nany mas, klw pas idl ftri i2 da silaturrahmi. Bidah gk i2

    • alfanbainofi September 11, 2009 pukul 3:12 p

      setidaknya kita bisa memahami bahwa ada sebagian umat Islam yang berpendapat tentang adanya bid’ah hasanah (yang dilahirkan atas dasar Ijtihad)ketika :
      1. Khalifah Umar mengumpulkan orang-orang untuk sholat tarawih berjamaah setiap malam, dan menggunakan bilangan 20 rakaat (agar bacaan Al Qur’an tidak terlalu lama sehingga masa berdiri tidak terlalu lama). Padahal Nabi melakukan 8 rakaat dengan bacaan per rakaaat 1-3 juz (total 4-5 jam selama 3 malam. Khalifah Umar berijtihad dan bahkan berkata INILAH SEBAIK-BAIK BID’AH.
      2. Khalifah Abu Bakar awalnya tidak mau mengumpulkan AL Qur’an dengan alasan TIDAK PERNAH DICONTOHKAN NABI (NABI+Sahabat membaca Al QUr’an berdasarkan hafalan dan tulisan Al Qur’an di pelepah kurma, batu dll), Namun atas desakan Sahabat Usman, belialu akhirnya bersedia.
      3. Membaca Al Qur’an dalam bentuk mushaf dan telah diberi harokat (tanda baca) juga TIDAK DICONTOHKAN NABI, namun apakah kita berarti berbuat Bid’ah Dholalah (sesat) karena membaca Al QUr’an berbentuk mushaf?
      4. KIta sholat JUm’at dengan khutbah berbahasa Indonesia, padahal TIDAK ADA CONTOH ATAU DALIL YANG TERANG BAHWA KHUTBAH juga boleh pakai bahasa setempat dari Nabi? Karena itu masih ada umat ISlam yang hanya berkhutbah dengan BAHASA ARAB saja dengan alasan bahwa khutbah adalah bagian dari sholat sehingga harus berbasa Arab.Lalu apakah khutbah bahasa Indonesia adalah Bid’ah??
      5. Adanya BUKA PUASA BERSAMA (berisi pengajian + pembacaan Ayat Al Qur’an), HALAL BIHALAL suatu organisasi/perumahan(dalam suatu gedung/rumah/lapangan)juga tidak dicontohkan oleh Nabi, lalu pakah ini disebut bid’ah dholalah/sesat ?
      ANEHNYA
      1. Masjid-masjid yang anti bid’ah ternyata menggunakan PODIUM (padahal ini produk non ISlam). Padahal dalam Hadits telah jelas bahwa yang digunakan adalah MIMBAR (Khotib tidak terhalang oleh apapun dari pandangan jamaah)dan bukan PODIUM. Apakah mereka tidak tahu tentang beda podium dengan mimbar atau mereka sengaja berbuat bid’ah ??
      2. Masjid-masjid yang tidak melakukan dzikir berjamaah, ternyata mayoritas jamaahnya setelah sholat langsung bubar (sedikit sekali yang masih berdzikir). Sementara masjid-masjid pesantren/ di desa-desa yang melaksanakan dzkir berjamaah DICAP SESAT hanya karena berIJTIHAD kalo tidak difasilitasi dzkiri berjamaah, niscaya jamaah langsung disibukkan oleh urusan pribadinya masing-masing.
      OH YA SEBAGAI PENUTUP, SEMINGGU sebelum ramadhan 1430H/2009, ditemukan jenazah KH Abdullah di Tanggerang MASIH UTUH beserta kain kafannya, bahkan bau harum semerbak dari jasadnya. Padahal telah dikubur selama 26 tahun. Sebagai seorang KYAI tentu beliau setelah sholat melakukan dzikir berjamaah bersama jamaahnya, melakukan tahlilan serta malan pesantren lainnyya yang sering dianggap Bid’ah. Jika amalan-amalan pesantren dianggap bid’ah dan ahli bid’ah, apakah ALLAH MASIH MEMBERI NIKMAT KUBUR KEPADA BELIAU. (berita metro tv/kompas).
      Mari kita bersatu memberantas Narkoba, teroris atas nama Islam, memakmurkan masjid dengan menggiatkan sholat jamaah. Tidak usahlah sibuk membid’ahkan amalan umat ISlam yang memiliki hujjah.
      Allahu Sami’il Aliim.

      • Abdullah November 26, 2011 pukul 3:12 p

        Alhamdulillah….argumen mas alfan sangat sangat tepat dan masuk akal seneng aku… …begini lho harusnya beragama itu memandang….harus lebih luas dan jangan memakai kacamata kuda dikit-dikit bid’ah.. ini bidah itu bidah…gimana mau ibadah….segala perbuatan itu adalah bernilai ibadah apabila kita lakukan dengan baik. Jangan disekat-sekat kalau ritual gak berdasar bid’ah tapi memakai microfon dalam azan tidak…aneh kan..cupet sekali sih akalnya…biasanya memang orang-orang faham wahabi ya seperti itu….tahu gak sih orang wahabi itu adalah keturunan orang-arab badui yang moralnya rendah…pernah tahu hadis yang menyampaikan orang badui kencing dimasjid…lha begitulah perilakunya sembaranan…!!! jaman sekarang perilaku sembarangan itu tidak hanya kencing dimasjid tapi menuduh bid’ah juga sembarangan…jangan sok tahu…padahal ilmu itu luas jangan hanya tekstual dikalimat dalil…makanya jangan sembarangan bilang bid’ah…dan jangan remehkan para ulama’ mereka itu kata hadis pewaris nabi…orang yang gampang membid’ahkan perilaku ibadah harus bertanggung jawab atas bubarnya acara tahlilan, diba’an..istighotsah dan sbagainya karena setelah dibid’ahkan mereka pada lari ke kafe, bioskop, pacaran dll….iya kan…semoga Allah memberi kita hidayah.Amin

    • irvan punk in love Januari 20, 2011 pukul 3:12 p

      ea elahhh…
      gtu aje diributin..
      sesama orang islam gk sah sling mnylahkn frenn…
      pntesan aje islam tambah bobrok aje,mlah tinggl nmnye doank dah…
      dh yg pnting mah lu ia elu,gw ia gw…
      lakum dinukum waliadiin aje dah…
      peace and love…

      • murji Agustus 22, 2012 pukul 3:12 p

        Abdullah:anda bilang jangan remehkan ulama, namun anda baru saja meremehkan dengan kata Wahhabi, apakah anda tahu siapa Wahhabi? apa maksud ucapan itu? sebaiknya gak begitu..

  11. ahwan Agustus 9, 2009 pukul 3:12 p

    Ass. saya tdk begitu paham soal agama, melihat postingan diatas, jujur saja saya bingung mana yang benar tentang bid’ah. Dari beberp pendapat itu kesimpulan saya ‘saya khawatir kita ini nantinya justru jadi sesat (kafir) dengan keyakinan sendiri’, maaf ya, soalnya perbedaan pendapat yang menyebabkan perdebatan setahu saya itu berakibat tidak baik (antar sesama saudara muslim), apalagi ada beberapa kata (kalimat) yg menghakimi secara sepihak kaum lain, dan diantara bebrp pendapat diatas seperti ingin menjadi yg plg benar dlm hal mengenai bid’ah, jadi sekali lagi mohon maaf, menurut saya pendapat diatas justru sulit dimengerti dan bisa2 jd bid’ah lagi buat saya dan para pemula lain yg blm paham betul soal agama. Wass.

    • admin Agustus 9, 2009 pukul 3:12 p

      wa’alaikumussalam, memang dalam mencari ilmu agama ini bertahap dan pembahasan bid’ah adalah setelah kita mengetahui kaidah-kaidah dalam mengambil sebuah hukum (kesimpulan).
      Betul mas, perbedaan itu tidak baik tapi bukan berarti dibiarkan karena semakin dibiarkan akan semakin banyak perbedaan tersebut.

    • Raka Agustus 27, 2009 pukul 3:12 p

      ass.

      terdapat kisah yang telah masyhur dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu ketika beliau melewati suatu masjid yang di dalamnya terdapat orang-orang yang sedang duduk membentuk lingkaran. Mereka bertakbir, bertahlil, bertasbih dengan cara yang tidak pernah diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu Ibnu Mas’ud mengingkari mereka dengan mengatakan,

      فَعُدُّوا سَيِّئَاتِكُمْ فَأَنَا ضَامِنٌ أَنْ لاَ يَضِيعَ مِنْ حَسَنَاتِكُمْ شَىْءٌ ، وَيْحَكُمْ يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ مَا أَسْرَعَ هَلَكَتَكُمْ ، هَؤُلاَءِ صَحَابَةُ نَبِيِّكُمْ -صلى الله عليه وسلم- مُتَوَافِرُونَ وَهَذِهِ ثِيَابُهُ لَمْ تَبْلَ وَآنِيَتُهُ لَمْ تُكْسَرْ ، وَالَّذِى نَفْسِى فِى يَدِهِ إِنَّكُمْ لَعَلَى مِلَّةٍ هِىَ أَهْدَى مِنْ مِلَّةِ مُحَمَّدٍ ، أَوْ مُفْتَتِحِى بَابِ ضَلاَلَةٍ.

      “Hitunglah dosa-dosa kalian. Aku adalah penjamin bahwa sedikit pun dari amalan kebaikan kalian tidak akan hilang. Celakalah kalian, wahai umat Muhammad! Begitu cepat kebinasaan kalian! Mereka sahabat nabi kalian masih ada. Pakaian beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam juga belum rusak. Bejananya pun belum pecah. Demi yang jiwaku berada di tangan-Nya, apakah kalian berada dalam agama yang lebih baik dari agamanya Muhammad? Ataukah kalian ingin membuka pintu kesesatan (bid’ah)?”

      قَالُوا : وَاللَّهِ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ مَا أَرَدْنَا إِلاَّ الْخَيْرَ. قَالَ : وَكَمْ مِنْ مُرِيدٍ لِلْخَيْرِ لَنْ يُصِيبَهُ

      Mereka menjawab, “Demi Allah, wahai Abu ‘Abdurrahman (Ibnu Mas’ud), kami tidaklah menginginkan selain kebaikan.”

      Ibnu Mas’ud berkata, “Betapa banyak orang yang menginginkan kebaikan, namun tidak mendapatkannya.” (HR. Ad Darimi. Dikatakan oleh Husain Salim Asad bahwa sanad hadits ini jayid)

      Lihatlah kedua sahabat ini -yaitu Ibnu Umar dan Ibnu Mas’ud- memaknai bid’ah dengan keumumannya tanpa membedakan adanya bid’ah yang baik (hasanah) dan bid’ah yang jelek (sayyi’ah).

    • nugroho Januari 23, 2011 pukul 3:12 p

      bijaksana……………
      ini bru …..

  12. alfanbainofi Agustus 4, 2009 pukul 3:12 p

    Sesuatu dianggap Bi’dah bila menyatakan itu merupakan bagian dari suatu ibadah wajib atau sunnah yang sudah dicontohkan Nabi. Sholat dengan dua bahasa (+bhs. indonesi) .juga Bid’ah. Kaum Wahabi di Arab saudi yang anti Bid’ah……( dan buku-bukunya tentang anti bid’ah sering jadi referensi muslim indonesia) ternyata berbuat Bid’ah ………..yang parah..yakni MERUSAK RUMAH NABI saat bersama siti Khodijah

  13. mn Juli 28, 2009 pukul 3:12 p

    komentar diatas bagus sekali… cocok utk menutup membahasan mengenai bid’ah

    وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ
    “Setiap yang bid’ah itu sesat”

    • Ainun Na'im Ma'rifatullah Januari 10, 2011 pukul 3:12 p

      Anda kalau koment harus tahu dasarnya, dalam arti asbabun nuzulnya itu kalau dari ayat Al Qur’an, Asbabul wurud kalau dari hadits, ilmu alatnya ( Shorof nahwu), kalau anda lang sung tanpa dasar ilmu lain namanya saklek. itu ndak boleh mas….., malah nanti menimbulkan perdebatan yg merugi. Kalau kita mengacu pada sejarah dan mau membaca kitab para ulama besar dahulu mengenai bid’ah itu ada, dan beliau beliau itu mengakuinya yaitu bid’ah yang hasanah diantaranya seperti
       Imam Syafii dalam Thobaqotus Syafi’iyyah
       Ibnu Hajar dalam Fathul Bari
       Imam Nawawi dalam Qowaidul Ahkam
       Syeikh Izzudin Ibnu Abdissalam dalam Qowaidul Ahkam.
       Bahkan dari kalangan mazhab hanafi, mazhab maliki, dan syafii di dalam kitabnya masing-masing, mereka mengakui akan adanya bid’ah hasanah.
      jadi menurut saya pribadi jangan mudah menarik kesimpulan sebelum kita faham benar tentang apa masalah yang akan kita bahas. syukron

    • muhammadaditiya Juni 20, 2011 pukul 3:12 p

      Tidak semua yg bid’ah itu sesat.
      Coba tolong jelaskan tentang kemajuan masjid2 sekarang yang jelas2 tidak ada dijaman Rasulullah. Seperti keramik, Sound System dll.
      Jika semua yang baru itu Bid’ah, berarti anda2 semua bid,ah juga..
      Rasanya perlu ada dialog mengenai Bid’ah ini. biar jelas siapa yang salah dan benar.

      Kepada yang menulis, kapan kita bisa berdialog melalui pertemuan yang dihadiri orang2 seperti anda

  14. alam Juni 28, 2009 pukul 3:12 p

    HAKIKAT BID’AH
    Defenisi bid’ah secara bahasa adalah setiap yang baru yang tidak ada contoh sebelumnya, sedangkan secara ishtilah yaitu cara-cara baru dalam agama yang menyerupai syari’at yang bertujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah swt tanpa ada dalil yang memerintahkan hal tersebut. Bid’ah merupakan tambahan dalam agama yang tidak disyari’atkan oleh Allah dan Rasul-Nya.

  15. salam Juni 4, 2009 pukul 3:12 p

    mohon dipahami:

    ibadah ada 2 macam : ibadah secara vertikal ( hubungan dengan ALLAH SWT), contohnya sholat ( fardhu dan sunah ), puasa (fardhu dan sunah), zakat ( fitrah, harta benda), wudhu, haji,dll itu semua ada dasarnya (nash nya) dan itu diatur langsung oleh ALLAh SWT, dan tidak berubah sampai akhir jaman, SUDAH BAKU (walaupun jaman telah berubah ibadah ini tidak akan ketinggalan jaman)

    kalo ada ajaran yang baru berarti bid’ah (SESAT)

    dan ibadah secara horisontal HUBUNGAN manusia dengan alam sekitar : contohnya internet, mobil, , kereta api, pergi ke bulan, SA, SMP, SMA, TKA, MTS, MA. PT, diserahkan kepada manusia, sesuai dengan perkembangan jaman

    • bertianti Januari 2, 2010 pukul 3:12 p

      apakah anda melihat seperti al manhaj, musli.or.id menggunakan fasilitas internet untuk berdakwah, dimana berdakwah adalah salah satu ibadah untuk mencari keridhoan Allah SWT?..apakah ada di zaman nabi internet?…..makanya internet termasuk bid’ah..tp bid’ah hasanah..yaitu bid’ah yg tidak menyalahi aturan/syariat dalam agama yg membawa kebaikan…dimana orang tersebut akan mendapat pahala dan pahala orang yg mengikutinya.andapun mungkin beribadah juga melalui internet-kan..jadi menurut saya….silahkan anda menurut faham anda yg semua bid’ah sesat…dan kami menurut faham kami yang bid’ah itu terbagi bid’ah dholalah dan bid’ah hasanah.Kalau anda mau mengurusi, silahkan deh urusi para pendosa, penzina, perampok, pencuri dll.ana yakin ahlussunah wal jamaah dgn bid’ah hasanahnya banyak menarik para pendosa untuk taubat kepada Allah.karena dgn maulidnya , marawisnya dll-nya yg membuat mereka tertarik………

      • mumtazanas Januari 3, 2010 pukul 3:12 p

        Nah disini perlu kejelian dalam memahami sebuah penjelasan. Yang dimaksudkan disini adalah jika sarana itu berdiri sendiri apakah disebut ibadah?
        Contoh: internet jika tidak dipakai utk selain ibadah apakah bisa? tentu jawabannya bisa. Oleh karena itu internet tidak bisa disebut sebagai bid’ah syari’ah tapi internet merupakan bid’ah secara bahasa.
        Beda dengan maulid Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam. Apakah dia sarana? jawabannya tidak karena Maulid Nabi dianggap sebagai ibadah ketika berdiri sendiri. Oleh karena itu disebut sebagai bid’ah. Dan pembagian yang dilakukan oleh ulama ketika membagi bid’ah hasanah dan bid’ah syayiah pun berkaitan dengan bid’ah yang bukan ibadah. Contoh: pembukuan AlQuran, penulisan sanad hadits, dll yang mana sarananya adalah menulis yang jika berdiri sendiri dia bukan merupakan ibadah. Dan ulama terdahulu yang membagi bid’ah menjadi hasanah dan syayiah/dlolalah tidak pernah menyebutkan bahwa maulid nabi termasuk bid’ah hasanah.

      • muhammadaditiya Juni 20, 2011 pukul 3:12 p

        To mumtazanas,
        Lebih baik diadakan Dialog bersama untuk membahas Hal ini. Biar semuanya JELAS.

  16. Alfan Bainofi Jember Mei 27, 2009 pukul 3:12 p

    Tahlilan adalah PEngislaman Tradisi. INi adalah IJTIHAD para wali songo. Ijtihad diperbolehkan sepanjang sesuai Qur’an dan Sunnah. Bisa jadi suati Ijtihad (seperti pendirian MUhammadiyah, NU, Persis, mendirikan pesantren dll) merupakan Bid’ah (sesuatu yg baru dan tidak ada pada masa Nabi), namun termasuk Bid’ah Hasanah (Bid’ah Terpuji) dan bisa diamalkan bagi muslim YANG BERSEDIA.

    Pada masa nabi, LANTAI MASJID TERBUAT DARI TANAH, dan NABI SHOLAT TANPA SAJADAH, apakah kemudian kita sholat di masjid yg BERKERAMIK dan menggunakan karpet dikatakan bid’ah dholalah/ SESAT?? .

    Insya Allah selama bukan atas dasar kesombongan, bukanlah termasuk Bid’ah sesat.

    Tentu tidak, mari kita bedakan
    tahlilan ketika ada orang meninggal maka kegiatannya adalah tahlilan karena orang meninggal dan fasilitasnya adalah buku, alquran, makanan
    Sholat dengan lantai berkeramin. Kegiatan sholat sarana/fasilitas: masjid dengan keramik, baju zaman sekarang, dll.
    Lihat perbedaannya kan?

  17. Alfan Bainofi Jember Mei 27, 2009 pukul 3:12 p

    Membukukan Al QUr’an, Memberi Harakat Al Qur’an, MEmbaca Al QUr’an yg menggunakan Harakat, MEmbaca AL Qur’an dalam bentuk Mushaf, Khutbah Jum’at menggunakan Bhs. Indonesia , Pengajian AHAD ceria, Sholat tarawih berjamaah setiap malam adalah BID’AH HASANAH

    Alfan Bainofi, Koordinator Komunitas Islam Puritan Tradisionalis (KIPTra) Jember

    Kembali ke definisi bid’ah dalam arti khusus yaitu ketika kita melakukannya dengan harapan mendapat pahala (beda dengan menggunakan fasilitas)

    • alfanbainofi Mei 27, 2009 pukul 3:12 p

      Jadi Kita semua mesti mengakui bahwa BID’AH HASANAH (terpuji) ADA dan mungkin terjadi sebagai bentuk IJTIHAD (USAHA PEMIKIRAN ULAMA) SELAMA didasarkan Qur’an dan Hadist. (Pembukuan + Pemberian HArakat Al Qur’an dll)
      Meskipun sebenarnya itu bisa dikatakan SUNNAH (contoh mendirikan pesantren, ormas Islam, partai ISlam dll) tergantung pada NIAT.
      Menyamaratakan BAHWA SEMUA BID’AH SESAT berdasar hadist KULLU BID’ATIN DHOLALAH (Semua BId’ah adalah Sesat) perlu ditinjau Ulang. KArena dalam surat Al Anbiya :30 dan AL Kahfi :79 dan Ar Rohman :15 terdapat kata KULLU yang berarti SEMUA tapi ada perkecualian.
      Ditambah Hadist Muslim (Man Saana Fil ISlam Sunnatan Hasanan/Barangsiapa membuat sunnah/perbuatan yg baik) maka jelas………..SELAMA DISANDARKAN PADA QUR’AN dan HADIST, BID’ah HASANAH mungkin tercipta sebagai bentuk IJTIHAD (contoh penggunaan pengeras suara, PEnggunaan KARPET / SAJADAH dalam sholat, Melantai masjid dengan KEramik/ MARMER dll)

      Wallahu A’lam
      Mohon moderator bijak, meski tulisan yg bersebrangan tolong dong dimuat, sy beberapa kali posting kok tidak dimuat.
      Alfan Bainofi, Koordinator KIPTra (Komunitas Islam Puritan Tradisionalis)

  18. maul Mei 17, 2009 pukul 3:12 p

    kalau orang tahlilan disebut bid’ah sedangkan didlmnya ada pembacaan al qur’an dan shalawat kpd nabi SAW dan pelaku bid’ah masuk neraka.!!!
    pertanyaannya apa iya orang yg mrmbaca al qur;an dan sholawat kepada nabi masuk neraka ???????
    astagfirullahal adziim

    • mumtazanas Mei 21, 2009 pukul 3:12 p

      Bagaimana dg sebuah hadits ketika ada 3 orang; 1. Senantiasa sholat malam, 2. Selalu berpuasa, 3. Tidak menikah dan terus beribadah. Kemudian jawaban Rasulullah: “Barangsiapa yg tidak suka dg sunnahku maka dia bukan golonganku”.

      • Abdullah November 26, 2011 pukul 3:12 p

        om mumtaz…hadist itu kan mengomentari perilaku orang yang SENANTIASA sholat, puasa, tidak menikah….dan perbuatan itu berlebih-lebihan dalam ritual, padahal selain sholat, puasa dan tidak menikah ada kewajiban muamalah..salah satunya bekerja dan nabi pun tidak ingin ada ketidak seimbangan dalam hidup. Nabi sendiri ya sholat ya bekerja ya puasa ya makan ya menikah. jadi proporsional. Jadi hadist ini jangan dibuat menolak acara paham ritual golongan tertentu..

  19. adinda kasih Mei 13, 2009 pukul 3:12 p

    saya bingung dengan jawaban kalian semua, kalau memang bid’ah itu adalah sesat lalu bagaimana dengan hadis imam syafii yang menyebutkan ada bid’ah yang baik. apakah yang kita lakukan (tidak ada contoh dari nabi) tidak merugikan orang, malah mendatangkan kebaikan bisa disebut bid’ah?

    Sama kalimat belum tentu sama maksud. Dari konteks kalimat yang dipakai Imam Syafi’i beliau memberikan contoh secara terbatas berbeda dg zaman sekarang yg menerangkan bid’ah yang tak terbatas.

  20. GOzaLI April 19, 2009 pukul 3:12 p

    Bismillah,buat abdullah kenapa kamu bs menuduh seorang ulama ahlussunah dgn sebutan Wahabi,siapa yg menamakan seperti itu?,dan juga anda tlah menuduh ulama salaf dngan sebutan munafik?,hati2 dngan ucapan anda,sebaiknya anda mengkoreksi diri anda sebelum anda bicara,anda jangan bangga diri bila sdh menguasai bhs arab,tidak ada jaminan orang/ustad yg bisa bhs arab itu selalu benar,contohnya banyak dari kalangan AHLUL BID’AH yg jago bhs arab.[alhamdullilah.]

  21. Jaws Februari 19, 2009 pukul 3:12 p

    IAN ITU GA NGERTI GAK BECUS JADI KAGA PEDULI SAMA BID’AH. KALO BEGITU AL QUR’AN BID’AH JUGA DONG.

    • ihan prayoga Juni 17, 2010 pukul 3:12 p

      Sesungguhnya Allah SWT maha pengasih dan maha benar jgnlah engkau pernah meragukan apa itu Al Qur’an dan Haditsh…marilah kita semua berpegang teguh pada keduanya, karena sesungguhnya HIDUP AKAN INDAH BILA KITA BERPEGANG TEGUH HANYA KEPADA AL QUR’AN DAN HADITSH jangan pernah pernah engkau mengangap fasilitas dan kemajuan jaman itu termasuk bid’ah tapi cara dan tujuannyalah yang termasuk bid’ah. Semoga kita semua dalam lindungan Allah SWT dan kita termasuk umat Rasullullah SAW yang diberinya hidayah, Amin ya Robbal alamin

  22. kadir Februari 1, 2009 pukul 3:12 p

    Saudara abdulah !
    “””Kami ahlussunnah waljamaah memahami siapa imam imam kami dan bagaimana fatwa mereka, kami bicara bukan dengan menggunting kalimat dan menukil, kami bicara dg sanad,”””””

    Anda ngaku2 ahlussunnah lagi ! tahu gak ahlussunnah itu apa?…. ahlul itu ahli,sunnah itu sunnah,hukum,aturan,contoh.
    Jadi siapa ahli sunnah itu? ahli sunnah itu ya Muhammad SAW,wal jamaah,wal jamaah itu siapa?….ya para sahabat !,sekarang lihat aja diri kita,sdh sesuai sunnah Nabi dan sahabat belum…?emang ada perintah harus ber-mazhab,kapan imam2 itu lahir..! duluan mana sama nabi? mereka itu adalah manusia biasa spt kita,mereka bukan Nabi,jadi tidak wajib mengikuti mereka,yng wajib itu mengikuti sunnah nabi,melalui siapa kita bisa menerima sunnah Nabi,ya dari para ulama pewaris sunnah nabi,bukan ulama pewaris bid’ah !

  23. noto Februari 1, 2009 pukul 3:12 p

    memang para ahlul-bid’ah itu selalu mencari2 dalil untuk pembenaran perbuatan mereka,pada dasarnya mereka juga ragu atas apa yng mereka perbuat,makanya mereka selalu berusaha mempengaruhi orang lain,biar sama2 masuk neraka! mereka memahami agama ini,tidak lebih sebatas kerongkongan mereka! biasanya ahlul bid’ah itu adalah orang2 yng gila popularitas terutama di dalam beribadah,mereka merasa agama yng sudah sempurna ini masih perlu disempurnakan lagi(mesin mobil kalee!) makanya mereka ber-inovasi untuk melakukan zikir akbar di lapangan monas,yng malam harinya lapangan itu dipakai para PSK buat cari mangsa !

    • Ainun Na'im Ma'rifatullah Januari 10, 2011 pukul 3:12 p

      ikut koment mass ya………, mas anda koment sepertu itu tahu nggak dasarnya, kami bukan mencari-cari tapi fakta bukan dibuat-buat sama seperti saudaraku yang lain. kalau anda daperti itu saya yaqin sebenarnya anda belum tahu apa itu bid’ah……, memang ada dasarnya tapi tafsirkanlah dengan ilmunya,i (dalam menafsirkan ayat atau hadits itu ada ilmunya, asbabun nuzul dari ayat al Qur’an, asbabul wurud adari hadits, ilmu Nahwu Shorofnya dll) tahukah anda ilmunya ……..
      Maaf mas ya coba cermati dalil lain yang dijadikan pegangan oleh ahli tabdi’ yang berbunyi:

      مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ

      Artinya : Siapa yang membuat yang baru dalam urusan agama kami yang tidak ada dari agam kami maka tertolak. HR Muslim.

      Syeikh Abdullah alharori dalam Shorihul bayan mengatakan:” kalimat “ MAA LAYSA MINHU” maksudnya adalah muhdats (perbuatan yang baru) sesungguhnya perbuatan itu tertolak jika menyalahi syari’at, akan tetapi bila perbuatan muhdats itu sesuai dengan syari’at maka tidak tertolak”. Karena mantuq hadits tersebut adalah perbuatan muhdats yang menyalahi syara’ maka tertolak, mafhumnya bila perbuatan muhdats itu tidak menyalahi syara’ maka diterima. Alhasil perbuatan muhdats itu ada yang sesuai dengan syara’ maka disebut bid’ah hasanah, bila perbuatan muhdats itu menyalahi syara’ maka disebut bid’ah dholalah.
      Syari’at yang merupakan standar rujukan amal ibadah adalah sesuatu yang telah ditetapkan dari Alqur’an,Hadits, atsar, dan ijma’. Dengan demikian setiap perbuatan yang telah ditetapkan atau dilarang dalam Alqur’an dan Hadits lalu disalahi maka itu disebut bid’ah dholalah seperti Shalat zuhur yang empat rokaat lalu dikerjakan lima rokaat, maka disebut bid’ah dholalah. Atau dilarang puasa pada hari tasyriq, lalu dilakukan puasa pada hari tasyriq, maka perbuatan itu disebut bid’ah dholalah dan itu ditolak. Karena bertentangan dengan syari’at. Akan tetapi bila perbuatan itu tidak ada didalam syari’at maka itu bukan disebut bid’ah apalagi dholalah, hal ini difahami dari teks hadits tersebut sebagai sumber timbulnya pengertian bid’ah. Oleh karena itu bila ada perbuatan yang tidak ada dasarnya baik itu ditetapkan atau ditiadakan, jangan lebih dahulu divonis bahwa itu perbuatan bid’ah dholalah. Lihat dulu apakah ada dalil yang memerintahkannya atau melarangnya, bila tidak ada maka perbuatan itu kembali ke hukum asal yaitu mubah, dan bernilai pahalanya tergantung pada niatnya. Lihatlah dibawah ini beberapa dalil hadits Nabi yang mencontohkan bagaimana perbuatan sahabat yang dilakukan tanpa dasar petunjuk dari Nabi, dan Nabi mensikapinya dengan bijak. dibawah ini dalil-dalil yang mentakhsiskan keumuman hadits diatas Diantaranya:
      1. Dari saidina Umar yang berkata “ni’mati bid’atu hadzihi” dasar ini memang sempat dibantah oleh orang-orang tabdi’ dengan mengatakan bahwa shalat berjama’ah sudah ada dimasa rasululloh saw sehingga kata-kata bid’ah yang dilontarkan oleh Sayyidina Umar itu dikatakan bid’ah lughowiyyah. Tapi apakah demikian maksud sayyidina Umar, kita lihat keterangan para ulama, diantaranya
      Ibnu hajar dalam fathul bari mengatakan:”(berkata Umar sebaik-baik bid’ah adalah ini) dalam sebagian riwayat lafadznya” Ni’matil bid’atu” dengan tambahan ta, bid’ah pada asalnya, apa-apa yang di adakan tanpa contoh terlebih dahulu, sementara dalam syara’ yang bertentangan dengan sunnah, maka itu tercela, sebenarnya bahwa bid’ah itu jika masuk dibawah sesuatu yang dipandang bagus pada syara’ maka dia bid’ah hasanah, dan jika masuk dibawah sesuatu yang dipandang buruk oleh syara’ maka bid’ah yang buruk, jika tidak demikian, maka dia termasuk bid’ah yang mubah. Sungguh bid’ah itu terbagi lima macam. Dan perkataan Sayyidina Umar (dan yang tidur itu lebih utama) ini menjelaskan maksud dari perkataan Sayyidina Umar diatas (ini sebaik-baik bid’ah) bahwa shalat di akhir malam itu lebih utama dari awal malam”.demikianlah Ibnu Hajar menjelaskan perkataan Sayyidina Umar. Dari perkataan Sayyidina Umar tersebut dapat difahami sbb:
      1) shalat yang dilakukan dimasa Nabi itu sebelum tidur atau diawal malam, sementara yang dimasa Sayyidina Umar itu akhir malam. Jelas apa yang dilakukan Sayyidina Umar berbeda dengan apa yang dilakukan oleh Nabi.
      2) Shalat Jamaah yang dilakukan dimasa Nabi dahulu sempat diberhentikan oleh Nabi setelah Nabi mengetahui sahabatnya ikut shalat, bahkan Nabi tidak menganjurkan, bunyi haditsnya sbb: “ lalu orang-orang dari para sahabat shalat dengan shalatnya Nabi, tatkala Nabi tahu Nabi duduk, dan berkata:”sungguh aku telah tahu dari perbuatanmu, maka shalatlah dirumahmu wahai sahabat. Sungguh shalat yang paling utama adalah shalatnya sesorang dirumahnya, kecuali shalat fardhu”
      Dari keterangan tersebut dapat difahami, bahwa Nabi tidak menganjurkan para sahabat untuk shalat berjamaah, bahkan menyuruhnya shalat dirumah, kalau saja Nabi menganjurkan shalat berjama’ah setelah Nabi tahu akan kekhawatirannya diwajibkan shalat tersebut, tentu Nabi menyuruh sahabat yang lain untuk mengerjakan shalat berjama’ah tanpa Nabi, dan diimami oleh sahabat yang lain. Alhasil shalat terawih dengan berjama’ah pada saat Nabi tidak dianjurkan oleh Nabi, akan tetapi Saidina Umar sebaliknya, malah menganjurkan sahabat yang lain untuk shalat terawih dengan satu imam. Inilah yang dimaksud Saidina Umar sebaik-baik bid’ah.
      3) Penentuan jumlah rokaat shalat terawih, baik itu11 rokaat seperti riwayat dari Saib bin Yazid atau 20 rokaat seperti riwayat dari Saib Yazid dalam Mushonnaf Abdurrozaq. Sementara dimasa Nabi tidak ada keterangan ketentuan jumlah rokaat dalam shalat terawih, meskipun ada keterangan 11 rokaat dalam shohih bukhori, tapi itu bukan shalat terawih melainkan shalat witir, karena Nabi melakukannya dibulan romadhon dan diluar bulan romadhan.
      JADI SEBAIK-BAIK BID’AH ITU ADALAH: DISEBUT BID’AH KARENA PERBUATAN SAIDINA UMAR TIDAK SESUAI DENGAN ANJURAN NABI, DAN DISEBUT BAIK, KARENA SHALAT TERAWIHNYA TELAH DILAKUKAN OLEH RASUL.

      2. Hadits Nabi yang berbunyi ”siapa yang memulai memberi contoh kebaikan dalam Islam, maka ia mendapat pahala perbuatannya dan pahala orang yang mengikuti perbuatan itu” HR Muslim. Imam Nawawi mengatakan dalam Syarah Muslim: Hadits ini mentakhsiskan hadits yang berbunyi ”setiap yang baru adalah bid’ah dan setiap bid’ah itu sesat” dan yang dimaksud hadits ini adalah bid’ah yang tercela. Syeikh Yusuf Said Hasyim Arrifai dalam Arrod muhakkam almai’ mengatakan:” hadits ini meskipun datangnya tentang bershodaqoh, namun Qo’idah Ushul yang telah disepakati ”sungguh kalimat yang dii’tibar itu dengan keumuman lafadznya bukan dengan kekhususan pada sebabnya.
      3. Hadits yang diriwiyatkan oleh said alkhudri yang dikeluarkan oleh Abu daud dan albany mengatakan hadits ini shohih yaitu ”Dua orang sahabat melakukan tayamum, lalu ketika ada air kedua sahabat tersebut melakukan perbuatan yang berselisih, yang satu tidak mengulang shalatnya dan yang satu mengulang shalatnya, akhirnya keduanya mengadu kepada Nabi, dan menceritkan halnya kepada Nabi: lalu Nabi menjawab: yang tidak megulang shalatnya telah menjalankan sunnah, sementara yang mengulang shalatnya mendapatkan dua pahala.” alhasil dari hadits ini Nabi tidak pernah melakukan mengulang shalat, namun sahabat yang mengulang melakukan perbuatan yang Nabi tidak lakukan, akan tetapi Nabi mensikapi dengan bijak dan tidak dilarang, bahkan memberikan respon yang baik
      4. Hadits dari A’isyah yang dikeluarkan oleh Ibnu Hibban ” bahwa ada seorang laki-laki mengimami shalat membaca surat al-ikhlas terus, lalu sahabat bertanya kepada Nabi tentang perbuatan orang tersebut, dan Nabi balik bertanya kepada para sahabat, kenapa dia melakukan hal itu? lalu sahabat kembali bertanya kepada orang tersebut, dan dijawab, karena cinta dengan surat al-ikhlas, lalu sahabat menyampaikan hal itu kepada Nabi lagi, setelah itu Nabi berkata: katakan Allah mencintainya.”
      Alhasil dari hadits ini, sahabat itu tidak melakukan perbuatan sebagimana Nabi lakukan, sehingga Nabi meminta sahabat kembali bertanya lagi, sebab kalau Nabi telah melakukan hal tersebut tentu Nabi tidak akan bertanya lagi. jadi sahabat itu melakukan perbuatan bid’ah. namun bid’ah yang hasanah, karena Nabi tidak melarangnya, sebagaimana difahami oleh mereka ysang membid’ahkan satu perbuatan yang terus-menerus dilakukan.
      5. Ada hadits dari Qois bin Amer, yang dikeluarkan oleh Abu Daud” bahwa ada seorang laki-laki selesai shalat subuh melakukan shalat sunnah dua rokaat, lalu Nabi berkata: shalat subuh hanya dua rokaat, lalu orang tersebut menjawab, sungguh aku belum shalat qobliyah subuh. lalu Nabi diam dan tidak memarahi, karena orang tersebut melakukan perbuatan yang Nabi tidak pernah lakukan. dimana Nabi biasa melakukan qobliyah subuh sebelum sholat subuh. alhasil (perbuatan orang tersebut bid’ah tapi kebid’ahan tersebut masih bisa dimaaf oleh Nabi) hadits ini dinilai shohih oleh albany
      6. Hadits yang diriwayatkan oleh Rafi’ Azzuraqy, yang dikeluarkan oleh Imam Muslim” ketika Nabi sedang shalat dan bagun dari ruku lalu Nabi mendengar sahabat membaca ”Robbana walakalhamd hamdan katsiiron thoyyiban mubarokan, lalu setelah shalat Nabi bertanya, siapa yang membaca doa tersebut? lalu orang itu menjawab: saya lalu Nabi mengomentari dengan baik, tidak melarangnya.” alhasil apakah doa ini pernah dibaca oleh Nabi sebelumnya atau dicontohkan oleh Nabi? tentu belum ada, dan ketika Nabi mendengar sahabat membaca itu Nabi tidak melarang dan tidak berkata kenapa engkau melakukan perbuatan yang aku tidak pernah lakukan? tapi justru Nabi mensikapi dengan bijak. Ibnu Hajar berkata dalam Fathul bari: ini menjadi dalil atas bolehnya memperbaharui dzikir dalam shalat yang bukan ma’tsur jika tidak menyalahi ma’tsur.
      7. Hadits yang dikeluarkan Bukhori, dari Saib bin Yazid: dahulu adzan jum’at awalnya apabila imam duduk di mimbar, pada masa Nabi, Abu Bakar,Umar, tatkala masa Sayyidina Usman dan orang-orang semakin banyak, maka bertambah adzan jum’at yang ketiga di Zaura’ Ibnu Hajar mengatkan dalam fathul bari: ” Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dari jalan Ibnu Umar: berkata: Adzan pertama pada hari jum’at adalah bid’ah, maka bisa jadi itu atas jalan ingkar, dan bisa jadi yang dikehendaki bahwasanya tidak ada pada masa Nabi, dan semua yang tidak ada dimasa Nabi dinamakan bid’ah, tetapi setengahnya ada yang hasanah, dan setengahnya lagi ada yang menyalahi”
      8. Dalam Sunan Abu Daud riwayat yang datangnya dari Ibnu Umar bahwa beliau menambahkan zikir dalam tasyahud “Wahdahula Syarikalah” dan beliau berkata: saya menambahkannya.
      Dan masih banyak lagi perkara yang tidak ada anjurannya dari Nabi, namun dilakukan oleh sahabat, seperti membukukan alqur’an member harkat dan titik pada alqur’an, menulis hadits dan membukukannya padahal nabi sendiri melarang menulis hadits selain alqur’an, membangun madrasah dll. hal seperti ini memang sempat disinggung oleh Syatibi dalam al-I’tishom : bahwa itu bukan disebut bid’ah melainkan masholihul mursalah karena ada maslahatnya. Boleh saja Imam Syatibi mengatakan demikian akan tetapi banyak dikalangan para ulama seperti Syeikh Izzudin Abdussalam dll mereka berpendapat bahwa itu bid’ah yang hasanah, karena bagaimanapun juga satu perbuatan yang tidak dilakukan oleh Nabi disebut bid’ah sementar itu tidak pernah dilakukan oleh Nabi saw. Namun tidaklah itu perbuatan yang Nabi larang dengan sebutan sebagai bid’ah dholalah, akan tetapi bid’ah hasanah sebagai perbuatan yang Nabi tidak di contohkan namun dipandang baik.
      Jadi standar bid’ah yang hasanah adalah setiap perbuatan ibadah yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi secara langsung, namun perbuatan itu telah dibenarkan dan disepakati oleh para ulama seperti:
      a. Peringatan Maulid Nabi saw
      b. Peringatan Isra Mi’roj,
      c. Berzikir bersama,
      d. Berdo’a bersama setelah shalat,
      e. Berjabat tangan setelah shalat/ zikir
      f. Membaca surat Yasin bersama-sama, dll.

      Walaupun ada dalil yang menyatakan dimana Ibnu Mas’ud melarang para sahabat berzikir bersama membaca tasbih, tahmid dan takbir, namun yang menjadi di i’tibar adalah perbuatan Nabi sebagaimana hadits diatas. Nabi tidak melarang sahabat melakukan perbuatan itu meskipun Nabi tidak melakukannya.
      Demikian tanggapan ini alfaqir tulis, semoga ada manfaatnya.

      • anwari Juni 19, 2011 pukul 3:12 p

        sy mmbaca komentar anda trtanggal awal 2009,kesimpulan sy,mmpertimbangkn maslahat n mudhorotlah yg prlu kita fahami,n sy sepakt dg apa yg anda smpekn.

  24. teguh Januari 8, 2009 pukul 3:12 p

    sederhana saja
    apa Nabi Muhammad SAW melakukan ritual tahlilan,
    3, 7, 40, 100, 1000 harian meninggalnya sahabat, istighosah, peringatan maulid nabi, perayaan 1 muharram, assyura’ dll.
    kalo Nabi saja tidak melaksanakan mengapa ada yang membela mati-matian hal2 tersebut diatas
    dan yang lebih ngawur lagi .. hal2 tersebut diatas adalah sunnah…..
    sunnah dari mana…
    bukankah islam sudah sempurna mengapa harus ditambah-tambahi

  25. cahyo Desember 31, 2008 pukul 3:12 p

    Di Indonesia ini banyak sekali hal hal yg dianggab baik padahal hal itu masuk dalam bidah jadi marilah kita semua kembali kepada Al Quran dan Assunah.Kan apa yg diajarkan Rosullulah sudah lengkap dan disempurnakan oleh Allah .Jadi jangan coba coba menambah ataupun menguranginya.

  26. fanbox November 20, 2008 pukul 3:12 p

    setuju om ian.. very good analogy

    wassalam

  27. zatman November 19, 2008 pukul 3:12 p

    buat Abdulloh : rupanya Anda telah telah mensakralkan para Imam bukankah mereka tidak terjaga dari kesalahan seperti yang diakui oleh beliau sendiri.

  28. Acui September 4, 2008 pukul 3:12 p

    Saya setuju dengan pendapat saudara ian. Intinya memang Bid’ah itu sesat dan menyesatkan. Jadi tidak perlu lagi diributkan karena bid’ah adalah perbuatan salah dan tidak boleh kita lakukan…

  29. ian Maret 10, 2008 pukul 3:12 p

    Ingat para imampun tidak luput dari kesalahan yg pasti benar hanyalah Nabi Muhammad SAW jadi kalau dlm hadist dikatakan bid’ah itu sesat, janganlah dikorek-korek lg artinya, sbg contoh kalau dikatakan mata itu untuk melihat jgn lagi, dikorek-korek menjadi belum tentu kalau itu mata kaki, mata air dll. semoga bisa menjadi renungan
    Wassalam.

  30. abang kiyai Februari 1, 2008 pukul 3:12 p

    buat abdulloh

    tak cukup lagikah dengan apa yang ditinggalkan
    Rasulullah sehingga perlu ditokok tambah dalam beribadat.
    Bukankah Allah Azzawajalla telah memberikan jaminan tentang Telah sempurnanya Islam sebelum
    kewafatan Rasullah …. kata-kata Nabi lebih besar
    dari kata siapapun ianya merupakan wahyu

  31. Ram-Ram Muhammad Desember 31, 2007 pukul 3:12 p

    Bagaimana kabarnya Mas Anas?

    Alhamdulillah khair insya Allah

  32. Kurt Desember 31, 2007 pukul 3:12 p

    Bahkan wajib pula dihukum setiap orang yang sudah mengetahui keadaan mereka tetapi tidak membantu menegakkan hukuman itu terhadap mereka (ahli bid’ah)

    Assalaamu’alaikum wr. wb.

    Maaf ini bisa tidak ya dijelaskan wajib dihukum para bid’ah itu…. afwan.

    Wa’alaikumussalam warohmatullohi wabarokatuh, wallahu a’lam yg berhak melakukannya adalah para penguasa/pemerintahan muslim. Contoh kecilnya adalah para penjaga makam Rasulullah akan memukul siapa yg meratap secara berlebihan di makam Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam karena hal ini merupakan bid’ah

    • abdoellah Juni 30, 2011 pukul 3:12 p

      Bukan Bid’ah itu bro kalo meratap di makam nabi. tapi syirik namanya. nabi memerintahkan berdo’a dan meminta hanya kepada Allah bukan kepada manusia. kalo patuh dan menuruti ajaran nabi itu pas, sebab nabi mengajarkan supaya menyembah dan meminta hanya kepada Allah

  33. Abdulloh Desember 29, 2007 pukul 3:12 p

    Assalamu’alaikum Wr.

    Kami ahlussunnah waljamaah memahami siapa imam imam kami dan bagaimana fatwa mereka, kami bicara bukan dengan menggunting kalimat dan menukil, kami bicara dg sanad,
    Saya bicara fatwa Imam Syafii dan saya memiliki sanad kepada Imam Syafii, saya bicara hadits Bukhari dan saya mempunyai sanad kepada Imam Bukhari, saya bicara fatwa Imam Nawawi saya mempunyai sanad pada Imam Nawawi, saya bicara fatwa Imam Assuyuthi saya mempunyai sanad kepada Imam Assuyuthiy,

    Kami ahlussunnah waljamaah sudah memahami fatwa imam imam kami, tak bisa dikaburkan dengan potongan potongan kalimat perusak agama di akhir zaman yg membolak balikkan maknanya lalu berfatwa semaunya.

    Artikel saya telah jelas, silahkan anda bantah poin poinnya bila anda ingin membantahnya,

    Anda sebaiknya belajarlah bahasa arab, jangan mengutip artikel2 terjemah tulisan orang yg tak jelas, karena anda bisa ditipu, coba buka sumber2nya itu, pelajari dg seksama,

    Karena dikalangan ahlussunnah waljamaah semua fatwa dari orang yg tak memiliki sanad adalah bathil, sebagaimana ucapan Imam Syafii : “Tiada ilmu tanpa sanad”

    Siapa yg menjamin shalat kita betul?, buku kah?, siapa yg menjamin pendapat kita benar?, buku kah?, siapa yg membimbing kita?,

    Saudaraku yg kumuliakan, inilah nasihat saya, bila anda merasa tak berkenan dg artikel saya maka silahkan bantah, saya akan jelaskan poin2nya, saya siap bertanggung jawab atas isinya, gunakan dalil yg jelas, bukan menumpukkan dan mengutip2 artikel orang lain setebal puluhan halaman yg anda tak mengenalnya,

    karena berhujjah dg buku buku terjemah adalah hujjah yg sangat dhoif, apalagi berhujjah menentang suatu hukum hanya dg berdalilkan artikel terjemahan yg anda tak kenal pula siapa dia dan tak tahu apakah orang itu berilmu atau hanya menukil nukil pula,

    Anda pelajari saja artikel itu, lalu anda pelajari artikel saya, mana yg anda tak faham silahkan tanyakan, saya sangat sibuk sekali untuk mengumbar waktu membaca tulisan artikel puluhan halaman dari orang yg tak jelas sanadnya, hanya berfatwa dari kepalanya dan menukil dari buku buku, karena Imam Imam kami telah jelas fatwanya,

    mereka ini menukil fatwa Imam Syafii, Imam Nawawi, Imam Ibn Rajab, dan memujinya, menyanjungnya, namun mereka tetap wahabi, mereka tak bermadhzabkan syafii, mereka tak bermazhab hanbali sebagaimana Imam Ibn Rajab,

    semua perbuatan mereka hanya menukil nukil demi menjatuhkan tanpa ada keinginnan berpanut pada Imam Syafii, atau para Muhadditsin yg mereka sebutkan, mereka tetap hanya punya satu panutan, yaitu Ibn abdulwahab,

    semua pujian pujian atas imam imam itu hanya kamuflase dan mengaburkan makna, mereka sendiri tak bermadzhab syafii, sebagaimana Imam Nawawi yg bermadzhab syafii, atau memanut imam lainnya, mereka hanya munafik saja, bertujuan debat dan tak lebih dari itu, hal hal ini baiknya menjadi perbandingan bagi anda,

    Pendapat para Imam dan Muhadditsin mengenai Bid’ah

    1. Al Hafidh Al Muhaddits Al Imam Muhammad bin Idris Assyafii rahimahullah (Imam Syafii)
    Berkata Imam Syafii bahwa bid’ah terbagi dua, yaitu bid’ah mahmudah (terpuji) dan bid’ah madzmumah (tercela), maka yg sejalan dg sunnah maka ia terpuji, dan yg tidak selaras dengan sunnah adalah tercela, beliau berdalil dg ucapan Umar bin Khattab ra mengenai shalat tarawih : “inilah sebaik baik bid’ah”. (Tafsir Imam Qurtubiy juz 2 hal 86-87)

    2. Al Imam Al Hafidh Muhammad bin Ahmad Al Qurtubiy rahimahullah
    “Menanggapi ucapan ini (ucapan Imam Syafii), maka kukatakan (Imam Qurtubi berkata) bahwa makna hadits Nabi saw yg berbunyi : “seburuk buruk permasalahan adalah hal yg baru, dan semua Bid’ah adalah dhalalah” (wa syarrul umuuri muhdatsaatuha wa kullu bid’atin dhalaalah), yg dimaksud adalah hal hal yg tidak sejalan dg Alqur’an dan Sunnah Rasul saw, atau perbuatan Sahabat radhiyallahu ‘anhum, sungguh telah diperjelas mengenai hal ini oleh hadits lainnya : “Barangsiapa membuat buat hal baru yg baik dalam islam, maka baginya pahalanya dan pahala orang yg mengikutinya dan tak berkurang sedikitpun dari pahalanya, dan barangsiapa membuat buat hal baru yg buruk dalam islam, maka baginya dosanya dan dosa orang yg mengikutinya” (Shahih Muslim hadits no.1017) dan hadits ini merupakan inti penjelasan mengenai bid’ah yg baik dan bid’ah yg sesat”. (Tafsir Imam Qurtubiy juz 2 hal 87)

    3. Al Muhaddits Al Hafidh Al Imam Abu Zakariya Yahya bin Syaraf Annawawiy rahimahullah (Imam Nawawi)
    “Penjelasan mengenai hadits : “Barangsiapa membuat buat hal baru yg baik dalam islam, maka baginya pahalanya dan pahala orang yg mengikutinya dan tak berkurang sedikitpun dari pahalanya, dan barangsiapa membuat buat hal baru yg dosanya”, hadits ini merupakan anjuran untuk membuat kebiasaan kebiasaan yg baik, dan ancaman untuk membuat kebiasaan yg buruk, dan pada hadits ini terdapat pengecualian dari sabda beliau saw : “semua yg baru adalah Bid’ah, dan semua yg Bid’ah adalah sesat”, sungguh yg dimaksudkan adalah hal baru yg buruk dan Bid’ah yg tercela”. (Syarh Annawawi ‘ala Shahih Muslim juz 7 hal 104-105)

    Dan berkata pula Imam Nawawi bahwa Ulama membagi bid’ah menjadi 5, yaitu Bid’ah yg wajib, Bid’ah yg mandub, bid’ah yg mubah, bid’ah yg makruh dan bid’ah yg haram.
    Bid’ah yg wajib contohnya adalah mencantumkan dalil dalil pada ucapan ucapan yg menentang kemungkaran, contoh bid’ah yg mandub (mendapat pahala bila dilakukan dan tak mendapat dosa bila ditinggalkan) adalah membuat buku buku ilmu syariah, membangun majelis taklim dan pesantren, dan Bid;ah yg Mubah adalah bermacam macam dari jenis makanan, dan Bid’ah makruh dan haram sudah jelas diketahui, demikianlah makna pengecualian dan kekhususan dari makna yg umum, sebagaimana ucapan Umar ra atas jamaah tarawih bahwa inilah sebaik2 bid’ah”. (Syarh Imam Nawawi ala shahih Muslim Juz 6 hal 154-155)
    Al Hafidh AL Muhaddits Al Imam Jalaluddin Abdurrahman Assuyuthiy rahimahullah
    Mengenai hadits “Bid’ah Dhalalah” ini bermakna “Aammun makhsush”, (sesuatu yg umum yg ada pengecualiannya), seperti firman Allah : “… yg Menghancurkan segala sesuatu” (QS Al Ahqaf 25) dan kenyataannya tidak segalanya hancur, (*atau pula ayat : “Sungguh telah kupastikan ketentuanku untuk memenuhi jahannam dengan jin dan manusia keseluruhannya” QS Assajdah-13), dan pada kenyataannya bukan semua manusia masuk neraka, tapi ayat itu bukan bermakna keseluruhan tapi bermakna seluruh musyrikin dan orang dhalim.pen) atau hadits : “aku dan hari kiamat bagaikan kedua jari ini” (dan kenyataannya kiamat masih ribuan tahun setelah wafatnya Rasul saw) (Syarh Assuyuthiy Juz 3 hal 189).

    Maka bila muncul pemahaman di akhir zaman yg bertentangan dengan pemahaman para Muhaddits maka mestilah kita berhati hati darimanakah ilmu mereka?, berdasarkan apa pemahaman mereka?, atau seorang yg disebut imam padahal ia tak mencapai derajat hafidh atau muhaddits?, atau hanya ucapan orang yg tak punya sanad, hanya menukil menukil hadits dan mentakwilkan semaunya tanpa memperdulikan fatwa fatwa para Imam?

    Walillahittaufiq
    Alfaqir
    Abdulloh

    Jika bapak membaca semua artikel diatas, jawabannya sdh mencukupi. Ini juga mrp pendapat para Imam, bukankah para Imam itu ada Imam Ahmad, Imam Malik bin Anas, Imam AsySyafi’i, dan Imam Abu Hanifah?

  34. aspoerm Desember 29, 2007 pukul 3:12 p

    eh…ga jadi mas. kirain blogspot
    punten

  35. aspoerm Desember 29, 2007 pukul 3:12 p

    numpang lewat mas. hehehehe bikin form komentar yang kayak gini gimana caranya ya?

  36. Ram-Ram Muhammad Desember 28, 2007 pukul 3:12 p

    Insya Allah saya coba kumpulkan. Paling nantinya dalam bentuk resume, karena jika diambil per-sumber, berabe ngetiknya.

  37. Ram-Ram Muhammad Desember 27, 2007 pukul 3:12 p

    Mau Pertamax kesalip duluan… hehehe
    Terimakasih buat kumpulan artikelnya. Kayanya akan lebih lengkap khazanah keilmuannya kalau sumber dan referensinya tidak hanya dari situs-situs Salafy. Cuma saran kok mas Anas… Semoga sehat selalu, dari sahabat dan saudaramu di Bandung

    Terima kasih atas saran-nya, mungkin Pak Ram Ram Muhammad yg bisa mengumpulkan dari sumber-sumber yang lain?

  38. olas Novel Desember 27, 2007 pukul 3:12 p

    Baca ini deh biar pinter dikit..!!!

    Khutbah Imam Khomeini Mengenai Natal: http://islammuhammadi.com/id/content/view/225/1/

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.664 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: